DILAN-1990-2017_pf_2

Hello pecinta novel Dilan, how’s life? Harusnya sih kalian lagi bahagia-bahagianya dan gak sabar nunggu film Dilan bakal rilis, semoga aja gitu. Jadi film Dilan yang diadaptasi dari trilogi novel Dilan 1990 karangan Pidi Baiq ini emang lagi gencar di dumay karena bakal rilis  pada tanggal 25 Januari diawal tahun. Huw~ awal tahun yang baper.

Aku adalah salah satu pecinta novel karangan si Ayah ini, bahasanya emang mudah banget dipahami, sempet baper tingkat dewa kala baca novelnya dan pengen balik ke masa SMA pastinya :). Settingnya emang tua banget, bahkan aku belom lahir pas cerita itu diadaptasi, ya 1990 emak dan bapak belom pada ketemu juga kayaknya. Tapi karena gaya bahasanya familiar buat remaja, jadi asyik, terlebih romantisnya gak ketulung! Siapa yang gak baper baca novel ini.

 Setelah trailer film ini melejit di sosmed pada tanggal 13 Desember kemarin, sontak komen netizen membuat banjir lini masa. Iya emang bikin banjir, ada yang gak sabar nonton filmnya dan yang paling heboh adalah protes netizen dengan acting si pemeran utama yaitu Iqbal Dhiafakhri Ramadhan ex CJR yang katanya kurang ngena sebagai Dilan yang di interpretasikan sebagai orang sunda yang slengean, tampang preman tapi romantis itu.

Udah baca novelnya kan?

Udah cek trailernya juga?

Menurut kalian gimana? Kalo dilihat-lihat sih ya emang banyak yang gak begitu cocok dengan acting si Iqbal yang menjadi pemeran utama, kalo aku pribadi sih oke aja selagi pemainnya cool kaya doi, ehehe~. Walaupun menurutku, sebenernya akan lebih excited  kalo Adipati Dolken yang memerankan Dilan.

Well, kekasih Milea ini tergambar sebagai remaja yang sunda banget di novel, ya jelasnya karena dia hidup di Bandung. Tapi di cuplikan adegan yang baru tayang kemarin Dilan kok jadi kaya anak menteng ya, ehe~. Ini emang kejadian lumrah, pasti ekspektasi kita terhadap film yang bakal tayang ini membuncah, eh giliran nonton trailernya malah gak sesuai sama harapan. Gini nih yang jadi pelajaran, gak usah ber-ekspektasi lebih buat novel yang diangkat jadi film, kalo kecewa gini kan gak ada yang bakal tanggung jawab, yakali produser mau nurutin netizen, yang ada ujungnya cuma nyinyirin pemeran dan gak ngehargain jerih payah mereka yang udah jempalitan meranin tokoh yang ada di novel untuk menghibur kita 🙁 .

 Ngomong-ngomong soal Dilan, pasti gak asing banget sama kalimat romantisnya,

“Jangan rindu. Ini berat kau tak akan kuat. Biar aku saja” – Dilan 1990.

Kok aku gak setuju banget ya sama rayuan Dilan yang ini, gak setuju banget deh pokoknya. Kalo rindu itu berat, kenapa gak dipikul bareng Milea? Kan bisa lebih ringan rindunya, apalagi mereka bukan para pejuang LDR. Menurutku rindu itu harus balance, gak ada tuh ceritanya rindu dipikul salah seorang aja, kenapa? Coba aja kalo kalian lagi rindu sama pasangan tapi yang dirinduin malah ogah rindu karena berat. Duh, berabe kan jadinya? rindu bertepuk sebelah tangan, NO WAY! Itu sakit guys, plis jangan lakuin itu ke pasangan kalian.

Kali ini fokus ke LDR, sekarang mari kita bayangkan sepasang kekasih pejuang LDR tanpa ada rasa rindu, gimana jadinya? Buat aku rindu itu kunci dari sebuah romantisme cinta dalam jarak,  rindu menginterpretasikan rasa cinta tanpa pengungkapan kalimat cinta sekalipun. Do you ever feel that, guys? I did. LDR gonna pass smoothly by RINDU, dengan rindu kalian bisa dengan sangat indah menjalani hari walau tanpa kehadiran pasangan. Jadi gimana perasaan para LDR jika menjalani hari tanpa rindu? Kosong.

Rindu adalah keingintahuan, di mana kalian selalu ingin mendapat kabar walau tanpa frekuensi tertentu. Sekali lagi, tanpa rindu kita tak punya rasa ingin tahu, tak ada rasa ingin bercakap atau bertemu.

                “Rindu itu berat, kalau aku saja yang merasakan pasti tak kuat. Maukah kau merindu bersamaku?” – Sella 2017.

Facebook Comments

Tags : DilanDilan 1990Film DilanMileaRindurindu itu berat
Shella Rizqiea

The author Shella Rizqiea

Ingenue :)

Leave a Reply

Leave a Response